Friday, 5 October 2012

Perhentian...

Telah jauh kaki ini berlari, menyusur jalan berliku, berhenti seketika tika lelah menguasai diri..
Berjalan, kemudian berhenti saat terlihat sinar cahaya yang disangka perhentian indah..
Namun, pondok indah itu hanya sekadar perhentian, pabila tersedar, aku harus terus berjalan, Mungkin berlari kembali..
Ingin sekali menoleh kebelakang, melihat kembali masa yang hilang..
Sesekali kaki tersadung, tidak sedar ada dahan yang menghalang laluan..
Aku terjatuh lagi.. Terluka..
Mengharapkan ada tangan yang menghulur..
Aku sedar lagi, kosong..
Dengan segala kekuatan yang cuba diraih, kugagahkan diri berdiri kembali..
Melangkah dengan perlahan, sehingga ada cahaya di perhentian seterusnya..
Ku berkira, bolehkah aku berhenti disitu?
Adakah ini perhentian yang sepatutnya?
Aku patut mencuba, namum ku tak daya..
Aku melepasinya...
Aku terus berjalan, sendirian..
Ada masanya terasa keseorangan...
Ada juga rasa kesepian...
Sedetik dua terlintas difikiran..
Berapa lama lagi harus aku berjalan? atau perlukah aku berlari?
Aku letih...
Ya, kaki ini sangat letih..
Kerna ada rasa ingin menoleh kembali..
Walau telah cuba memandang kedepan..
Aku berhenti.
Apa yang ada didepanku kini?
Kelam. Tiada sebarang tanda ada perhentian lagi.
Haruskah aku terus melangkah, atau cuba berpatah kembali?
Tiada daya lagi. Kini aku hanya terhenti.
Itulah tempatku kini.
Ya, aku tak daya melangkah lagi, juga tidak ingin mengundur kembali.
Yang kuharap ada yang kan singgah disini.
Mungkin lambat akan kunanti..
Walau aku tahu mungkin juga aku kan terus berseorangan disini.





Nukilan abadi,
-Nur-

1 comment:

  1. Amazing post
    Loved reading it
    See this for more lovable stuff-
    http://freeprintablecalendar123.com/2017/01/03/january-2017-calendar-holidays/
    http://freeprintablecalendar123.com/2016/11/19/2017-printable-calendar-blank-templates/
    Thank you

    ReplyDelete